Rabu, 16 Agustus 2017

BELAJAR NYETIR MOBIL (Repost)

Menurutku belajar nyetir mobil di usia yang sudah tidak muda lagi itu butuh keberanian jiwa. Kenapa, karena di usia itu selalu dihantui rasa was-was. Takut nabrak lah, takut nanti di jalan raya gimana, dan lain-lain.  Berbeda kalau kita belajarnya di usia 20an misalnya atau usia remaja, ga bnyk ketakutan yg muncul n krn berani biasanya lbh cepat bisanya.

Aku mulai lancar nyetir mobil kira-kira 8 tahun yang lalu. Ketika usiaku 32 tahun. Baru punya 2 anak. Anak ke-2 ku seingatku usia 2 tahun kala itu. Sebenarnya kalau dirunut dari sejarah, aku mulai belajar nyetir pas lulus SMA, tapi karena waktu itu gak ada dorongan dari orangtua dan gak ada semangat 'aku harus bisa', jadi ya sudah, tamat riwayat nya :D

Ketika akhirnya punya mobil sendiri, baru mulai semangat lagi untuk belajar nyetir. Mengingat suamiku tiap hari ngantor ke Jakarta. Jakarta-Bogor bukanlah jarak yang dekat. Untuk ke kantor, suamiku  naik commuter line, maka mau tidak mau aku harus bisa nyetir mobil sendiri. Buat apa mobil nganggur tiap hari kalau gak dimanfaatkan? Trus kalau ada anak sakit dan lain-lain, klo aku bisa nyetir kan gak terlalu repot. 

BELAJAR NYETIR MOBIL LAGI

Nah, dimulailah proses aku belajar nyetir. Aku mulai cari tempat kursus yang murmer, biar hemat :D. Sistem belajarnya, sekali belajar ada beberapa peserta. Jadi kita berlima (kalau gak salah) bergantian belajar nyetir dengan semua peserta ada di dalam mobil itu. Bisa dibayangkan, selama pembelajaran itu kita di dalam mobil akan ikut'endut-endutan' karena namanya belum mahir nyetir kan pasti sendal-sendul gitu. Itu Akibat belum bisa memainkan gas, kopling, dan rem. Jadi ya puyeng juga dalam mobil dan bisa mual2 juga ... Hihi ...
pusing kepala jadinya. Akhirnya aku minta les privat aja. Jadi aku belajar sendirian dengan sopirnya aja. Karena guru nyetirnya laki-laki, walhasil tiap jam les nyetir aku selalu ngajak anaknya ART untuk nemenin aku belajar. aku 'kan gak mau 'berkhalwat' atau berduaan dengan laki-laki yang bukan mahram.

Setelah 1 paket selesai, kira-kira 4 x pertemuan x 1jam. Aku merasa sudah bisa. Karena merasa sudah bisa itu, aku nyoba-nyoba sendiri mobil kami yang diparkir di lapangan masjid dekat rumah. Olala, ternyata aku belum mahir, sehingga ketika melewati polisi tidur depan masjid, aku kehilangan kendali, akhirnya aku nabrak pagar tembok masjid dan ban mobil masuk selokan.

Karena terdengar dentuman keras, orang-orang di sekitar rumah pada keluar, termasuk sopir tetangga. Akhirnya mobil dikeluarkan dari selokan, oleh pak sopir itu, dengan hasil ban mobil sobek, tyrot bengkok, dan lain-lain. Aku lupa apa aja yang rusak. Alhamdulillah gak ada korban jiwa dalam peristiwa ini hihi ...syerem :D

Sejak peristiwa itu, aku agak trauma stiap dengar derum mobil dan aku bertekad gak akan belajar nyetir lagi. Parah ya? :D
suamiku yang shalih dan  ganteng ini gak marah lihat kondisi mobilnya seperti itu. Cuma aku yang sensitif ini, jadi trauma tak berdaya.

Setelah agak lama dann stop belajar nyetir untuk beberapa waktu, ternyata timbul keinginan untuk mulai belajar lagi. Aku berpikir kalau orang lain bisa, pasti aku juga bisa. Terus, kalau aku gak bisa nyetir, buat apa mobil tiap hari nganggur di rumah?

Dari situ aku dapat info ada guru les nyetir perempuan dan suamiku mendukung aku lagi untuk mulai nyetir belajar lagi. Aku ambil 1 paket aja, 4 x pertemuan x 1jam. Di akhir pembelajaran, si 'encik' guru nyetir itu berpesan, jangan belajar parkir mobil di rumah dulu, krn garasi rumah sempit, jangan nyetir di jalan yang sempit-sempit dulu, dan lain-lain.

Setelah paket belajar nyetir yang ke-2 selesai, aku lanjut dengan memperlancar nyetir dengan didampingi teman-teman atau suamiku. Misal dengan tiap hari nganter sekolah anakku selama seminggu. Dan Karena belum dapat rekomendasi masuk dan keluarkan mobil ke garasi, maka selama hampir 1 bulan, tiap pagi suamiku ngeluarin mobil kalau aku ada rencana mau keluar, terus masukin mobilnya nunggu suamiku pulang kantor pas malam hari.

Setelah dirasa aku bisa dilepas, suamiku sudah gak mau dampingi aku lagi. Kebetulan waktu itu aku ikut bazar di TK anak pertamaku, aku dilepas sendiri ama suami. Itulah pertama kali aku memberanikan diri bawa mobil sendiri di jalan raya. Lalu apa yg terjadi? Ketika di jalan perumahan, aku nabrak angkot yang tiba-tiba berhenti, tapi dikit sih :D. Terus ketika sampe di sekolah anakku, aku belum mahir mundurin mobil, aku minta tolong untuk mundurin mobil ama sopir jemputan. Hahaha ... Biarin kita bikin mudah aja ya :D
Terus, selama proses belajar bawa mobil sendiri itu, kalu mau ke tempat-tempat perbelanjaan selalu nyari-nyari tempat parkir yang luas meski jauh, untuk menghindari resiko menyenggol mobil orang. 

Alah bisa karena biasa, begitulah nyetir mobil, kita mahir karena sering kita pakai. Tapi meski sudah 8 tahun bisa nyetir, sampe skarang aku belum berani nyetir sampe Jakarta yang harus melewati jalan tol. Karena apa? Karena aku 'ngantukan' n ngeri ngeliat mobil yang kenceng2.
Eeaaa ...

Bogor, 4 maret 2015



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Nostalgia Masa Kecil Anak-Anak Tahun 80-an

google.com Hai Mak, adakah yang   masa kecilnya di era tahun 80-an?   Toss, ah! Usianya berarti hampir sama dengan saya dong ya? Cer...